Archive for the 'Uncategorized' Category

Pengorbanan

Posted by chika under Uncategorized

Biasa dah berpagi raya tanpa suami. Tapi kali ini lain. Kali ini dia jauh di Arafah sana. Ketika saya dan anak-anak menyambut  Aildiladha, dia di sana sedang wukuf. Menyertai jutaan umat manusia mengabdikan diri untuk Allah. Tinggallah saya bersama anak-anak di sini, berkorban. Raya korban tahun ini pastilah satu pengorbanan bagi saya. Saya harap Allah terima pengorbanan saya ini.

Emak, Mak Cik Siah dan Pak Cik Man ada di Adelaide menemani saya dan anak-anak. Sekurang-kurangnya saya tidak sunyi. Setidak-tidaknya, saya tidak dingin menyambut Aildiladha. Tak akanlah saya harus berperangai seperti saya yang sudah terbiasa beraya seperti tiada apa ini. Saya tak perlu heret mereka ke dalam keterbiasaan saya. Jadi, saya merancang untuk masak sikit-sikit juadah raya. Biar ada, biar terasa.

Ain bawakkan saya ke market memilih sayur dan bahan-bahan nak masak. Pergi ke pasar adalah kegemaran saya. Keseronokkan ke pasar adalah tidak terperi. Melihat buah-buahan dan sayur-sayuran segar adalah semacam terapi.

 

Processed with VSCOcam with se3 preset

 

Ke sebuah market di South Road.

Di sini mudah. Vegies and fruits, kedai seafood, halal butcher dan Indian grocery di bawah satu bumbung. Jika Asian grocery ada di situ, lengkaplah. Dah boleh pasang khemah dekat situ. Eh overnya. Janganlah pasang khemah di pasar. Ingat jualan tudung Fareeda ke?

Processed with VSCOcam with a5 preset

Nikmat Tuhan ini banyak. Dari sebesar-besar nikmat, hinggalah nikmat yang simple dalam bentuk melihat terung dan menjumpai kacang panjang lalu mendebarkan jantung dan mensakitkan perut. Mungkin anda tak faham mengapa sampai kena berdebar dan sakit perut, bukan? Tak apalah. Saya akan tinggalkan anda dengan ketidakfahaman itu. HE HE. Menjumpai sayur-sayuran keMelayuan di bumi asing yang tidak biasa dengannya memang nikmat. Lebih nikmat lagi bagi saorang pencinta makanan seperti saya (dan anda) Ikutkan hati, satu pasar ni saya nak bungkus bawak balik dan bukak pasar sendiri di rumah. Tapi memandangkan peti sejuk kami terlalu comel untuk mengisi seluruh apa yang ada dalam pasar ini, saya hold dululah keinginan aneh itu. Mungkin nanti pabila saya memiliki peti sejuk 10 pintu saya boleh beli satu pasar.

Jiwa saya ini meskipon muda (muda ke?) tapi sifat makcik-makcik suka ke pasar memilih ikan dan memilih sayur sudah sampai dalam diri. Jika hujung minggu dihabiskan dengan berada di dalam pasar juga saya tidak kesah. Tapi janganlah setiap kali hujung minggu bawak ke pasar. Masuk minggu ke-3 mungkin saya akan menterbalikkan pasar. Minat saya terhadap pasar adalah minat yang berpada-pada sahaja. Tak pernah melebihi minat saya ke pusat membeli belah.

Hari raya bagi golongan emak-emak dan golongan gadis-gadis tidak sama. Dulu hari raya adalah keseronokkan tanpa komitmen. Paling besar komitmen pon ialah nak iron tudung pada pagi raya dan berebut tunggu giliran dengan saudara mara. Atau komitmen kena bancuh air sirap dan hidang untuk kanak-kanak. Sekarang komitmen raya dah menjadi terlalu besar. Kena pikir nak masak apa, bahan apa, kena pergi beli, mengemas dan macam-macamlah. Hingga raya menjadi satu sambutan yang terlalu memenatkan. Tapi itulah tandanya kita ini manusia bernyawa dan membesar.

Eceh.

Bunyi dia macam boleh digambarkan saya buat gulai kawah, nasi dagang ikan tongkol, menganyam ketuat dan membakar leman, bukan? BUKAN. Saya hanya menyediakan …

Processed with VSCOcam with hb1 preset

… kuah lodeh.

Jadilah. Yang penting ada. Saya memang tak bercadang nak masak besar-besaran sebab ada jemputan ke rumah rakan. Sedap tahu, kuah lodeh saya ini. Rugi anda semua tak dapat merasai kuah lodeh resepi turun temurun dari ketuanan Johor ini. HAHAHAHA. Ni bukan kelakar OK, ni betul. Resepi ini saya dapat dari Mak Yang. Mak Yang dapat dari arwah Mak Tok (emak kepada arwah bapa saya) yang merupakan resepi lodeh sejati Johor. Tapi version saya ini kurang sejati kerana ketiadaan kincam (sp?) Entah apa kincam, haku pon tak tahu. Kincam tak kincam, sedap saja. Paling penting adalah resepi sambal lontong Mak Yang mengketagihkan. Tapi itu kalau Mak Yang yang buatlah. Yang saya buat mestilah kalah sikit dengan Mak Yang. Kalah menang kan adat pertandingan.

Oh kita dalam pertandingan masakan ke ni? Tak. Kita dalam cerita hari raya tadi.

Pak Cik Man pergi bersembahyang raya di Al-Khalil Mosque bersama Hanafi. Kami semua di rumah sahaja menyiapkan juadah yang satu itu dan berpakaian suasana raya. Kanak-kanak sangat seronok mengenakan jubah masing masing yang dihadiahkan oleh Nenek dan Mak Ngah mereka pada tahun lalu. Hanya pada tahun ini mereka muat untuk menggayakannya. Bagi anak-anak saya, hari raya adalah hari ke rumah orang untuk menikmati juadah. Ha betullah tu. HE HE. Tak. Mereka belum benar-benar faham konsep duit raya kerana budaya itu tidak giat di negara ini.

Processed with VSCOcam with a5 preset

Sekembali Pak Cik Man dari sembahyang raya, kami pon bergambar sebagai kenang-kenangan. Bukan selalu saya menyambut hari raya sebegini. Biasanya suami saya bekerja dan saya bersyahdu di rumah. Tahun ini istimewa. Emak, Pak Cik Man dan Mak Cik Siah beraya bersama saya. Suami walaupun tiada di sisi, tapi dia menyambut Aidil Adha dengan istilah yang lebih besar. Semoga mabrur.

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Menikmati masak lodeh saya di pagi raya.
Jemput tengok.

Kenyang bersarapan di rumah sendiri, kami pergi bersarapan di rumah Kak Ana dan Pak Mud. Kuih dan muih, beraneka macam.

IMG_3306

Makanlah jangan hanya dipandang.

Ketupat rendang juga ada. Lemang juga ada, walau bukan dibakar di belakang rumah sehari suntuk dan menghangatkan suasana. Lemang segera, ketupat segera, segala-galanya segera. Tapi yang penting adalah nikmat merasainya. Kita hanya perlu mensyukuri nikmat. Ini juga antara pengertian hari raya buat kita. Mungkin beraya di rantauan memang tidak sehebat suasana di tanah air. Tapi nilaian kita mungkin tak sama. Di mana bumi di pijak, di situ langit dijunjung. Kalau pijak di Adelaide, kedai Vietnam kita kunjung. Terima kasihlah para Vietnamese kerana beri kami peluang membeli apa saja makanan Malaysia yang kami ingini. #Vpower (tetiba saja)

Rumah Kak Ana dipenuhi rakan-rakan yang lainnya. Ada rakan yang saya sedia kenal, ada rakan rapat dan ada juga rakan baru. Jadi kami pon berkenalan dan merapatkan silaturrahim. Sekarang kita telah sampai kepada definisi raya yang lainnya iaitu kunjung-mengunjungi menjalin ikatan. HAHAHAHAHA. Tak perlulah ketawa tak semena-mena.

Sebenarnya saya sampai lewat sikit. Ketika saya sampai, ramai juga yang hendak pulang. Maka, sampai-sampai sahaja saya terus diajak bergambar.

IMG_3452

Picture credit to : Ain.

Jangan teka saya terus sambar makanan sebaik sesi bergambar ye. Jangan suka suka fitnah. Sebelum dapat duduk dan makan dengan aman, saya kena mententeramkan anak-anak dahulu. Bagi mereka makan sepinggan seorang, dan mengambil hati Yusuf. Selesai semuanya barulah saya boleh makan. Itu pon nak menyudahkan satu suapan pon diselang-seli dengan pancaroba. Kalaulah suamiku di sisi, semuanya lebih OK.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Yang ini, lazat betul. Namanya Melati Di Rimba. Seanggun nama, sesedap rasa. Dengarnya kek ini flourless. Nak resepi, nanti saya bagi dalam mimpi. HA HA. Saya tak ada resepinya.

IMG_3307

Dengan adanya Ain, tenteram jugalah saya. Sebab anak-anak saya ni suka Aunty Ain. Nak makan pon Aunty Ain sanggup layankan.

Processed with VSCOcam with a5 preset

Pak Mud, Khalil, Dr. Irwan, Dr. Rizal, Dr. Dila, Yati, Cik Siah, Pak Cik Man, Dr. Lisa, Ashmal, Dr. Nurul dan Kak Ana.

Siapa pulak Dr. Nurul tu? Entahlah. Saya pon tak tahu.

 

Bukan sekadar breakfast saja di rumah Pak Mud, malah sampai ke lunch, solat Zohor dan membawa ke petang pon masih di rumah Pak Mud. Sampai habislah filem King Kong ditonton. Dari Rumah Pak Mud, kami ke park di Days Road pulak memenuhi jemputan Kak Nita. Convoy beramai-ramai sebab saya tidak ingat jalan. Walhal park itu hanya sejengkal dari rumah. Lebih memalukan lagi, park itu sering kami pergi pada hujung minggu. Ya Allah kau ni! Selama ni dalam kereta apa kau buat? Alah. Setiap manusia ada kekurangannya. Kekurangan saya ialah sukar mengingat jalan. Anda pula, apa kurangnya?

Processed with VSCOcam with a5 preset

Budak banyak akal dan faham bahasa. Apa sahaja arahan sudah difahami. Apa saja. Tinggal lagi samada dia nak mengikut arahan atau buat tak tahu.

IMG_3322

Well well. Memetik bunga, itu tanggungjawap kita.

Around 4 o’clock, ada BBQ di park diadakan oleh Kak Nita dan Dr. Jali. Terima kasih Kak Nita & Jali menjemput kami semua. Punyalah meriah dan dipenuhi orang.

Processed with VSCOcam with t1 preset

Dr. Jali in action.

IMG_3330

Pengalaman pertama Mak Cik Siah dan Pak Cik Man beraya di luar negara (selain di Mekah) Mereka kelihatan gembira. Lebih-lebih lagi Pak Cik Man. Sebab Pak Cik saya ni pandai bersosial dan peramah. Dahulunya masa saya kecil kecil, Pak Cik Man tak seramah ini. Dulu Pak Cik Man seorang yang serius dengan misainya yang garang itu. Maklumlah, Mejar Osman.

Letihnya bukan kepalang. Dengan budak budak termasuklah Yusuf yang hanya tahu nak berlari sana sini. Tak mahu diam. Itu pon nasib baik ada kakak-kakak, abang-abang, aunties, uncles, Nek Ma, Tok Mak dan Tok Abah yang tolong kejar. Kalau harapkan saya seorang, mungkin saya telah berada di dalam kolam tersebut. Berendam menyejukkan hati. Mungkinlah.

IMG_3340

Betapa pentingnya kehadiran suami. Betapa selama ini banyaknya hidup saya dimudahkan oleh suami. Betapa banyaknya dia membantu. Betapa baiknya dia tidak berkira dan beri ruang kepada saya untuk bergaya, bersepatu tinggi, bertas tangan dan berlenggang kangkung. Betapa sering dia beri ruang untuk saya berbahagia. Sekali-sekala bila dia tidak di sisi, bagai sedang terbalik bumi ini. Anak keliling pinggang, tudung senget dan muka berlengaih. Betul-betul emak beranak 3 kelihatannya. Dan semangat untuk bersiap kelihatan comel juga jadi tak ada. Untuk siapa tah jika bersiap-siap pon :( Tak ada siapa nak puji kita T____T 

IMG_3347

Inilah Ain. Yang selalu tolong saya.

IMG_3352

Ashmal dan kanak-kanak. Ketika ini mereka sedang cuba memanggil itik (atau bird?) supaya datang menjamah roti yang mereka lemparkan. Sedih sekali. Tak seekor pon yang datang. Sama ada sombong tak mahu roti tapi nak rendang, atau sebenarnya itik telah terlalu kenyang dibagi makan oleh orang ramai yang lainnya. Kesian Medina dan Idris. Roti mereka tidak diendahkan.

Processed with VSCOcam with a5 preset
Sudahnya Medina makan sendiri roti tersebut.

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Mana boleh tahan saya tengok air yang tenang ini. Izinkan saya mencuba nasib untuk masuk ke dalam air sebentar. Oh OK. Tak berjaya. Tak apa, saya cuba lagi. Ada 3 kali cubaan telah dibuatnya. Lepas sahaja, terus menuju ke air. Kalau dibiarkan, mungkin telah berenang-renang sambil memakan roti yang dibaling oleh kakak dan abangnya.

Sebenarnya saya telah berasa jemu membuat karangan yang panjang ini. Dengan rasa jemu ini, saya akan mengambil langkah mudah dengan hanya mengajak anda melihat sahaja gambar gambar di bawah. Silakan.

Processed with VSCOcam with a5 preset

Processed with VSCOcam with a5 preset

Processed with VSCOcam with a5 preset

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Processed with VSCOcam with a5 preset

Bukan senang nak ajak pulang. Berulang-ulang kali ku laung, mari pulang!

Processed with VSCOcam with hb1 preset

Dan akhirnya pulang.

Hari itu telah menjadi hari yang sangat memenatkan. Namun begitu menggembirakan. Meskipon dalam hati ada kerinduan yang terpaling besar tidak terkata. Dalam kemeriahan ini, pastilah hati ada rasa kurang. Tak apa tak apa. Sikit hari lagi. Pengorbanan.

Parents Open Night

Posted by chika under Uncategorized

2 weeks ago, ada open night untuk parents di sekolah Medina. Ibubapa dijemput hadir untuk buat lawatan ke sekolah, menyaksikan sendiri their environment, apa kids buat, their portfolio dan jumpa sendiri dengan cikgu to talk about our children. Saya pergi dengan Ain memandangakan suami tidak di sisi ketika ini. Alangkah indahnya jika dapat pergi bersama-sama.

Ini kali kedua saya ke sekolah Medina

20140918-095041.jpg

20140918-095048.jpg

20140918-095055.jpg

20140918-095012.jpg

20140918-095019.jpg

20140918-095028.jpg

20140918-095111.jpg

20140918-095005.jpg

Selamat Pergi Dan Selamat Pulang, Tetamu Allah.

Posted by chika under Uncategorized

“O people! Allah has prescribed Hajj upon you, so perform it.” – Abu Hurairah.

Alhamdulillah. Tahun ini insyaAllah menjadi tahun yang sangat bermakna buat Suami saya sebagai seorang mukmin. Dengan izin Allah, pada Zulhijjah tahun ini dia akan menyertai jutaan umat Islam yang lainnya mengerjakan haji. InsyaAllah.

Sebagai isteri, saya pastilah gembira kerana Allah telah menjemputnya menjadi tetamuNYA meskipon mendahului saya. Dia telah cukup berkemampuan untuk menyambut jemputan Allah. Mengapakah saya perlu menjadi halangan dalam usaha menyempurnakan Rukun Islamnya? Saya sangat berbesar hati, redha dan memberi sepenuh sokongan supaya urusannya mudah.

Saya tidak ditakdirkan untuk menyertainya tahun ini. Telah kami berbincang beberapa tahun kebelakangan ini tentang perjalanan haji kami. Nampaknya urusan saya di sini belum boleh ditinggalkan. Anak-anak kecil dan bayi masih menjadi kewajipan saya untuk diutamakan. Allah Maha Mengetahui hati dan usaha kita. Semoga Allah menerima usaha saya yang ditinggalkan selama 25 hari ini untuk menjaga anak-anak sebagai ibadah juga.

20140914-133858.jpg

Pagi ini kami menghantar suami saya ke airport. Dia akan bertolak ke Sydney dahulu. Dari Sydney, insyaAllah akan ke Dubai dan terus ke Madinah dan akhirnya ke Mekah. Kasihan juga melihatkan anak-anak yang clingy dan terlalu manja dengan daddy ini akan tidak berjumpa bapa mereka selama 25 hari. Terutamanya Yusuf. Dia itu clingy sangat dan hanya mahu daddy setiap masa. Melebihi keperluannya terhadap mummy. Mummy ini hanya priority ketika lapar.

20140914-133906.jpg20140914-133918.jpg

20140914-133938.jpg

Bersabarlah, anak-anak. Daddy pergi menunaikan ibadah atas jemputan Allah. Nanti Allah akan menjemput kita semua dan kita akan ke sana juga. InsyaAllah. Kita berdoa sama-sama supaya Allah akan beri peluang kepada kita semua menjadi tetamuNYA, Okay?

20140914-133851.jpg

Kita akan baik-baik saja. Allah akan jagakan kita di sini.

20140914-133944.jpg

Walau baru beberapa jam, telah berasa sangat rindu. Seperti tidak boleh bersabar kalau ikutkan hati supaya 25 hari cepat berlalu. Terasa helpless dan tidak bermotivasi. Tapi tak usahlah ikutkan hati. Saya pujuk diri. Perjalanan kekasih hati saya itu adalah perjalanan yang lillahi taala. Pastilah Allah telah menyediakan bahagian yang baik buat saya juga jika saya bersabar.

Suamiku,
Semoga sayang dapat Haji mabroor. Kerana haji mabroor itu tiada lain ganjarannya selain syurga. Semoga perjalanan Haji sayang tahun ini menjadi jalan membawa sayang ke Jannatul Firdaus. Jaga kesihatan dan keselamatan. Jangan bimbangkan apa-apa sebab Allah akan jagakan kami di sini. Jangan fikirkan apa-apa selain ibadah you, sayang. Ada lebihan ratusan hari yang lain dalam setahun you boleh memikirkan permasalahan dunia ini. Untuk 25 hari ini, beribadahlah sepenuhnya. Doakan I menjadi seperti apa yang you harapkan dalam seorang Isteri. Doakan untuk kesejahteraan rumahtangga dan keluarga kita. Supaya kita tidak hanya berpasangan di dunia, tapi juga di akhirat. Doalah kesemua yang ada dalam hati you, sayang.

Ya Allah,
Permudahkan urusan suamiku dan urusan kami di sini. Terimalah setiap ibadahnya. Perkenankan semua doanya dan jagakanlah dia.

September, segeralah berlalu dengan baik. Dan semoga saya sabar.

Tetamu Yang Dimuliakan.

Posted by chika under Uncategorized

Malam tadi juga sama seperti malam semalam, tidurku berantakkan. Bermakna telah dua malam tidak mendapat tidur yang berkualiti. Perasaanya seperti telah dua hari tidak tidur langsung. Jika malam ini saya tidak mendapat tidur yang secukupnya, boleh jadi mutant.

Jam 5.30 pagi, alarm clock telah memekik. Annoying, tahu? Begitu singkatnya malam yang kurasa. Terus bangun, bersiap dan ke dapur memasak untuk Medina dan … UNTUK TETAMU!

Sangat mengujakan.

Malam semalam, bukan Yusuf yang buat saya berjaga malam. Tetapi keterujaan dan ketidaksabaran menunggu siang.

20140911-124648.jpg

Bersiap satu keluarga awal-awal pagi. Pergi menghantar Medina ke sekolah dahulu. Kali kedua saya ke sekolah Medina. Selama ini tidak pernah berpeluang menghantarnya.

Saya beritahu Medina, ada surprise bila dia pulang dari sekolah nanti.

20140911-124658.jpg

Kami ke airport. Menunggu pesawat dari Kuala Lumpur tiba. Berasa tak boleh bersabar. Ikutkan hati hendak pergi terus ke depan pintu pesawat dan menjemput orang orang yang saya tunggu di depan pintu tersebut. Tapi orang kata ikutkan hati, binasa. Maka saya tak ikut apa-apa. Hanya menunggu satu per satu wajah yang keluar dari ruang international arrivals.

Yusuf dan Idris berseronok lari ke sana ke mari.

Sehinggalah muncul wajah yang kurindu. Yang telah setahun tak kutatap (facetime tak kira) Tangan yang lama tak disalam dan dicium.

20140911-124704.jpg

Itu ibuku!

Ya Allah. Macam nak termenangis kegembiraan dan memuat banjir seluruh airport rasanya. Betapa seronoknya menyambut kedatangan Ma sekali lagi di Adelaide. Terus peluk dan melompat bintang di situ sampai guard datang minta passport. Eh tak. Tipu saja.

20140911-124711.jpg

Bersama emak saya, datang juga Pak Cik Man dan Mak Cik Siah. Sedara emak saya dari Pulau Pinang. Akhirnya, sampai juga mereka di rumah saya. Tak sangka. Dulu sewaktu kecil suka kalau dapat pi Penang duduk rumah Mak Cik Siah sebab Mak Cik Siah masak sedap.

Full house!

Mengertikah kau rasa dalam hati ini? Perasaan mempunyai mak di depan mata setelah sering berjauhan?

NurulismKitchen Not.

Posted by chika under Uncategorized

Itchy to blog. Biasalah, dapat barang (blog) baru. Bersemangat. Tunggu lama sikit nanti, jadilah tugu peringatan semula. Semoga tak. Semoga tak.

Isnin hingga Jumaat, menu kami biasanya dari NurulismKitchen. Iaitu sebuah kitchen yang menyediakan makanan bukan halal JAKIM tapi insyaAllah halalan toyyiban. Tapi itulah. Sesetengah orang menganggap yang bukan halal JAKIM itu adalah tak berapa nak halal. Atau dikira sebagai acah-acah halal. Sangat tak sopan pandangan tersebut.

Well.

Hujung minggu mestilah NurulismKitchen™ tidak beroperasi. Friday night saja sudah mencuci kemas hingga berkilat tidak terperi dapurku. Petanda bahawa dapur tutup dan tidak akan berasap. Hanya berasap jika ada kebakaran semangat dalam diri. Iaitu tiba-tiba mahu masak. Sangatlah luarbiasa situasi ini.

Hujung minggu, segala-galanya adalah NurulismKitchenNOT (bukan TM).

I would like to share about our new findings. Spot makan menarik di Adelaide ini. Sekadar untuk santapan mata hati. Bukankah kita ini generasi sebelum makan tangkap gambar? Jadi perlu dibuat apakah dengan gambar-gambar tersebut jika bukan untuk di-post ke sesuatu sumber? Takkan nak 3D print dan makan gambar pula. Tidakkah begitu?

Lately saya gemar makanan vegetarian or vegan. Sebelum sebelum ini, saya sangatlah carnivore. Jika tidak dapat protein dalam bentuk daging, rasa tertekan. Hingga menggenggam tangan lalu memecahkan pinggan. Ya Allah, tolonglah jangan! T_____T Hyperbola sahaja. Sebenarnya saya agak particular tentang pengambilan makanan saya. Bukan particular bab kalori, particular nak kena ada semua atau akan berasa tidak best. HAHA. Tapi kebelakangan ini saya mendapati bahawa I can go vegan/vegetarian. Adalah sedap. Bukan sahaja sedap dimakan, makan menyedapkan hati. Get it? Get it?

Last week, we went to Red Lime Shack in Port Adelaide.

 

Toasted House Sandwich

 

Lentils curry soup (something like that)

 

Pecan, sweet potato & maple burger

 

Organic smoothies.

 

Shackiato.
Tengok saja sudah tahu bagaimana KUAT penangannya. Rasa fikiran terganggu seketika.

 

Mocha pie.

Vegetarian burger. Yes, pleaseeeee. Siapa kata burger haruslah burger ayam burger daging burger kambing burger rusa burger tupai atau burger unicorn? Burger sayur-sayuran juga mengketagihkan.

 Dan kami dah jumpa spot waffle berdekatan. Iaitu di Danoli Espresso Cafe in Arndale. Hanya 5,6 minit dari rumah.

 

 

The waffle was not bad. Bolehlah buat lepas-lepas gian akan waffle Cacao in Melbourne. Ah, tidak tertahan lagi! Sebenarnya saya sedang dalam mood hendak makan sesuatu yang sweet and savory. Or anything chocolatey. Hendak secara mendadak. Hingga terpaksa pesan dari suami yang hendak ke masjid supaya mendapatkan apa jua yang chocolatey. Meskipun saya tahu pilihan yang ada hanyalah Krispy Kreme yang fenomena itu. Fenomena kerana baru buka the first Krispy Kreme in Adelaide dan semua orang masih go crazy and sewel about it. Nak beli satu donut pon could take up to 1 -2 hours. Apakah ini?

Hey hey, hujung minggu datang lagi! NurulismKitchen™ boleh bercuti. Well hello, koleksi NurulismKitchenNOT.

Jemput tengok.

 

Luahan perasaan : Stressnya hidup aku sejak kembali berblog! Semoga manager blog ini, Mr.Kay mampu bersabar dan bertahan. Semoga aku juga mampu bersabar dan tabah dengan asam garam perkara teknikal sebegini. Izinkan saya pergi menghentak kepala seketika.

Hari Ini & Ceritanya

Posted by chika under Uncategorized

Akhirnya! Telah hampir 12 jam saya menyimpan hasrat untuk menulis blog. Iaitu sejak jam 10 pagi tadi. Tapi takdir menentukan segalanya. Telah hampir jam 10 malam begini baru berpeluang. Itupon setelah kanak-kanak tidur semuanya dan tinggal saya dalam kegelapan hanya berlampukan telefon bimbit (yang tidak dibimbit) 12 jam telah diisi dengan pelbagai kewajipan. Saya harap anda faham betapa berjayanya saya apabila berjaya menyiapkan satu entry setiap bulan. Apa? Sebulan sekali? Dasar!

Tak tak. Saya telah menanam sepokok azam yang rendang di dalam hati. Pokok itu disemai benih-benih harapan dan dibajai semangat untuk terus menulis blog. Jika ada rezeki, pokok itu akan berbuah tak lama lagi. Lepastu kau semua boleh makan buah tersebut. Buah apa, haku pon tak tahu. Eh sudahlah tu penulisan purba. Tulis sekarang.

Hari ini, hidup saya dimulai seawal jam 6 pagi. Pagi-pagi telah mengasapkan dapur untuk lunchbox Medina. Memang inilah rutinnya pada hari Medina sekolah.

 

 


Seawal jam 6 pagi, saya sudah mengasapkan dapur. Iaitu membuat pembakaran terbuka biar nanti Fireman Sam sampai. OK apa-apalah kau. Hari ini Medina sekolah. Pagi saya pon menjadi sangat sebuk tidak terperi. I cooked nasi goreng (she called it nasik gowink) dan ayam goreng kunyit bersama kacang hijau itu. Namanya saya juga tak pasti. Sambil memasak, menyiapkan pakaian ketiga-tiga budak supaya mudah bapanya kelak. Tak perlu berhempas pulas menghadap almari baju yang lailaahaillaallah almari bajukah atau gedung pakaian kah? Sambil itu memotong ingredients untuk beef porridge. Dan sambil itu juga menyediakan baby puree untuk snacking Yusuf. Iaitu red velvet cake puree. Apa dia?! Acah saja. Bayi lagi mana mungkin kau dapat red velvet cake. Makan apple, sweet potato dan deied apricot puree sudah. Red velvet biar emak makankan. Nanti khasiatnya dikau peroleh melalui susu sahaja OK. Good boy.
 

Nasi goreng yang begitu laju pembuatannya. Disukai ramai. Resepi ada dalam hati. Boleh telepathy jika mahu.

By 10 o’clock in the morning segala kerjaan wajib telah selesai. Tinggal yang sunat, sunat muakad, harus dan makhruh sahaja. Yang makhruh itu ialah seperti menghadap Facebook membaca kesah aneh-aneh, membaca tentang pembebasan Gaza dari perang (alhamdulillah) dan sekarang dah boleh lepak Starbucks minum frappe gelas besar siap tapau (I am judging you jika dulu awak berapi-api boikot nak bakar Starbucks tapi tadi awak dah tapau 17 cawan sebab qada’) Begitulah internet ini. Penuh onak dan duri.

I love my day. How to start a good day? Start early.

OK. Cukup OK hiburan bacaan ringan dan humor. Sekarang kita pergi ke penceritaan yang lebih serius. Serius sekarang.

- ZONE SERIUS -

Sedang kami suami isteri menyiapkan anak-anak secara muhibah, suami saya berkata ; tengok tu, Sunshine Cleaning.

Saya pon lalu intai ke luar tingkap. Lalu berasa sayu. Alahai. Tekaan kami benar belaka.

Sebelum itu. Pernahkah anda menonton filem Sunshine Cleaning? Jika belum, dapatkan DVD/VCD/Bluray/VideoTape/Download lah. Atau Google sekarang. Filemnya unik. Tentang adik-beradik buka perniagaan mencuci rumah orang mati yang telah kotor dan busuk akibat kematian itu.

Beberapa hari lalu ada saya ceritakan kesah jiran depan kami yang kami syaki telah mati sendirian beberapa hari sebelum dijumpai. Tekaan kami benar sekali. Sungguh menyentuh hati.
 

Pagi tadi ada service ‘sunshine cleaning’ datang. Pasti rumahnya telah berbau atau dikotori oleh mayatnya sehingga memerlukan service ini.
 


Kita zoom.
 


Zoom lagi.

Apa? Nak zoom lagi sampai dalam rumah? Maaflah saya tak buat kerja kerja menyebuk hal tetangga sampai begitu sekali. Tiada siapa di kejiranan ini juga yang pergi menyebok.

Sekarang, tahulah saya dengan pasti bahawa lelak tua itu benar-benar telah tiada. Tiada lagilah saya melihat dia mengemas halaman rumah dan menarik tong sampahnya pada setiap Khamis dan Jumaat. Walau tak mengenalimu, old man. We’re gonna miss you.

The end.