Selamat Ulangtahun, Sayang.

Ketika saya dinikahinya, tidaklah berapa ku kenal siapa sebenarnya suamiku itu. Cukuplah ada rasa dalam hati dan Allah rahmati. Cukuplah ibubapa beri restu dan yakin Allah akan bantu. Yakinkan saja bahawa lelaki yang bermuka senyum dan bertingkahlaku sopan santun itu baik orangnya. Boleh dijadikan suami sehidup semati. Boleh diharap menjaga, membimbing dan mengasihi.

5 tahun bersama, telah saya kenal suami saya itu. Tapi pastilah Allah lebih tahu. Baiknya dia itu biarlah saya dan Allah yang tahu.

20140926-120323.jpg

 

Selamat hari lahir, suamiku.

Sudah 13 hari fizikal you tidak di sini. Tapi dalam hati selalu ada. Apatah lagi dalam doa. Yang elok-eloklah ya, di sana. Isterimu di 9th Avenue yang tidak sesuci Tanah Suci ini juga berdoa untuk kesejahteraan you di dunia dan akhirat. You yang di Tanah Suci itu, berdoalah untuk usia yang panjang dan bermanfaat. Berdoalah untuk masa depan keluarga kita yang cemerlang. Berdoalah apa saja. Tak mampu menghadiahkan bintang di langit, tapi telah kuhadiahkan pengorbanan berjauhan selama sepurnama ini. Manfaatkanlah keberadaan di Tanah Suci itu untuk kebaikan selagi hidup dan kebaikan sesudah mati.

Terlalu baik, you itu.

Baiknya apa, biarlah aku yang tahu. Baiknya apa, biarlah Tuhan yang nilai. Terima kasih kerana selalu berbuat baik kepada isteri, anak-anak, ibubapa, keluarga dan orang lain. Terima kasih kerana menikahi I. Terima kasih untuk kehidupan yang kita ada ini. Pastilah dari Allah jua datangnya.

Terlalu rindu. Setitis rasa ini, menitis dan semakin parah.

Recent Entries

2 Responses to “Selamat Ulangtahun, Sayang.”

  1. Fatimah Ali Says:

    Happy birthday doctor!

    Reply

  2. Amyz Says:

    Selamat Hari Lahir dan semoga dipermudahkan membuat ibadah haji dengan sempurna.

    Reply

Leave a Reply